Produk Andalan

Selamat Datang di 'Bhumi Wali Tjaruban'

  • Bumi Wali Tjaruban adalah wadah bagi pecinta supernatural untuk mengembangkan budaya supranatural di Nusantara
  • Mengedepankan khasanah budaya metafisika Nusantara pada khususnya agar layak menjadi salah satu aset budaya bagi negeri ini.
  • Mengurai segala bentuk sisi buram yang selama ini terpinggirkan.
  • Agar dapat digunakan sesuai kebutuhan dan keyakinan..

Sabtu, 29 September 2012

Paket Mandi Aura

Pelet "Nini Pelet" Gunung Ciremai


Pelet merupakan jenis ilmu gaib yang berfungsi untuk mempengaruhi alam bawah sadar seseorang agar jatuh cinta kepada orang yang mengirim pelet tersebut.

Fungsinya yaitu untuk menanamkan rasa cinta di hati sasaran.

Tradisi mistik dan spiritual merupakan konsep universal meskipun ditempuh dengan metode-metode yang berbeda. Setiap masyarakat yang meyakini adanya “kekuatan gaib”, pastilah mereka mengenal berbagai ilmu spiritual, termasuk ilmu yang fungsinya untuk percintaan seperti ilmu pelet.



Tawasul Lengkap untuk Sesepuh Pasundan


Taudz...
Basmalah...
Istigfar 3x
Syahadat 3x
Sholawat 3x
Talbiyah 7x
Sholawat Nariyah 11x

Ila Hadroti :

   1. Nabi Muhammad SAW
   2. Nabi Adam wa Ummi Hawa As
   3. Nabi Syist As
   4. Nabi Ibrohim As
   5. Nabi Khidir As
   6. Nabi Daud As
   7. Nabi Yunus As
   8. Nabi Nuh Asa
   9. Nabi Idris As
  10. Nabi Luth As
  11. Nabi Musa As
  12. Nabi Ilyas wa Ilyasa As
  13. Nabi Sulaiman As
  14. NabiYusuf As
  15. Nabi Isa As

Kum Ambiya Adzmain As

Wa Ila Hadroti :

   1. Sayyidina Abu Bakar Sidiq RA
   2. Sayyidina Umar Bin Khottob RA
   3. Sayyidina Ustman Bin Affan RA
   4. Sayyidina Ali Bin Abi Thalib RA
   5. Sayyidatina Ummil Khoer Siti Fatimah RA

Kum Shohabati Rosulillah Adzmain RA

Wa Ila Hadroti :

   1. Malaikat Jibril Wa Mikail Wa Isrofil Wa Izroil Ajmain AS

Kum Ya Malaikatul muqorrobin Ajmain AS

Wa Ila Hadroti :

   1. Sayyidi Syeh Abdul Qodir Al Jaelani Min Baghdadi RA

Wa Ila Hadroti :

   1. Syeh Muhammad Muhyiddin
   2. Syeh Musa
   3. Syeh Isa
   4. Syeh Kutburrobbani
   5. Syeh Ali Abu Said
   6. Syeh Muqotil bin Sulaiman
   7. Syeh Luqmanul Hakim
   8. Syeh Hasan Asy`ari
   9. Syeh Abil Hasan Asy Syadzili
  10. Syeh Imam Sanusi
  11. Syeh Anaq Sabandi
  12. Syeh Ahmad bin Ali Al Bunny
  13. Syeh Ahmad Addrobi Asy Syafei
  14. Syeh Yazid Al Busthomi
  15. Syeh Abu Thohir
  16. Syeh Abdul Jabbar

Wa Ila Hadroti :

   1. Syeh Maulana Malik Ibrohim ( Sunan Gresik )
   2. Syeh Raden Rahmat (Sunan Ampel )
   3. Syeh Makdum Ibrohim ( Sunan Bonang )
   4. Syeh Raden Paku ( Sunan Giri )
   5. Syeh Syarifuddin ( Sunan Drajat )
   6. Syeh Ja`far Shodiq (Sunan Qudus )
   7. Syeh Raden Syahid (Sunan Kalijaga )
   8. Syeh Syarif Hidayatulloh ( Sunan Gunung Jati)
   9. Syeh Abdul Muhyi
  10. Syeh Raden Patah (Sunan Demak )
  11. Syeh Maulana Ishaq
  12. Sunan Tembayat
  13. Sunan Prawoto
  14. Sunan Ngudung
  15. Sunan Geseng
  16. Sunan Majagung
  17. Sunan Benang

Wa Ila Hadroti :

   1. Syeh Syubaqir
   2. Syeh Nurjati
   3. Syeh Maulana Magribi
   4. Syeh Nurulloh
   5. Syeh Muhammad Sholeh
   6. Raden Arya Wirata Nu Datar
   7. Sultan Maulana Hasanuddin
   8. Sultan Maulana Mansyur
   9. Syeh Nawawi
  10. Syeh Asnawi
  11. Mama Kadzim Asnawi
  12. Syeh Bentong
  13. Syeh Quro
  14. Syeh Kholil
  15. Syeh Bayanillah
  16. Syeh Rohmatul Qudus

Tsuma Ila Ruhi :

   1. Kyai Telengsing
   2. Kyai Ru`yat
   3. Pangeran Sake
   4. Raden Kan`an
   5. Mama Solihun
   6. Mama Rosadi
   7. Mama Abdullah
   8. Mama Maulana Husein
   9. Mama Abdullah Bin Nuh
  10. Mama Falaq
  11. Presiden RI ke I (Soekarno)
  12. Habib Ali Al Haddad
  13. Habib Husein Al Idris Luar batang
  14. Sanghyang Nurcahya
  15. Raden Magelung Sakti
  16. Aria Kemuning
  17. Sembah Dalem Wirasuta
  18. Eyang Prabu Papak
  19. Eyang Prabu Bajapati
  20. Eyang Haji Surya Kencana
  21. Raden Wali Abdul Jalil
  22. Embah Raden Omas
  23. Embah Rasa Jaya
  24. Embah Kucung
  25. Embah Juragan
  26. Eyang Prabu Siliwangi
  27. Eyang Prabu Ciung Wanara
  28. Kyai Guntur Langit
  29. Kyai Guntur Bumi
  30. Kyai Guntur Laut
  31. Eyang Prabu Guru Haji Putih
  32. Eyang Prabu Tadzi Malela
  33. Eyang Prabu Gesang Ulung
  34. Embah Jepra
  35. Embah Saridaja
  36. Embah Duhur
  37. Embah Bilang
  38. Eyang Prabu Bandung Bondowoso

Tsuma Ila Ruhi :

   1. Nyimas Dewi Sekarwangi
   2. Nyimas Dewi Ambet Kasih
   3. Nyimas Dewi Subang Larang
   4. Nyimas Dewi Kentring Manik MAYANG SUNDA
   5. Nyimas Dewi Gandasari
   6. Nyimas Dewi Arimbi
   7. Nyimas Dewi Damar Wulan
   8. Nyimas Dewi Ibu Ratu Kidul
   9. Nyimas Dewi Kalinyamat
  10. Nyimas Dewi Ageng Peniti
  11. Nyimas Dewi Bagelen
  12. Nyimas Dewi Panca Wati
  13. Nyimas Dewi Sartika
  14. Nyimas Dewi Mayang Sari
  15. Nyimas Dewi Ratna Inten
  16. Nyimas Dewi Nawang Wulan
  17. Nyimas Dewi Rara Santang

Tsuma Ila Ruhi :

   1. Kyai Haji Dalem Komaruddin
   2. Eyang Sukma Wijaya Keraton
   3. Eyang Jaga Raksa
   4. Eyang Khair
   5. Eyang Rangga Gading
   6. Eyang Santoan Qobal
   7. Eyang Abdul Manaf
   8. Eyang Abdullah Bedug
   9. Tubagus Anom Hasanuddin
  10. Embah Raja Peduni
  11. Embah Demang
  12. Eyang Mama Dira
  13. Mama Ace
  14. Prabu Bandung Bondowoso
  15. Pangeran Djayakarta
  16. Kyai Haji Naipin
  17. Sipitung
  18. Joko Tingkir
  19. Eyang Singa Perbangsa
  20. Eyang Dipati Siput
  21. Eyang Buyut Semar
  22. Eyang KiJuru Martani
  23. Eyang Ki Ageng Pamanahan
  24. Eyang Rembang
  25. Eyang Wali Sakti Qudrotulloh
  26. Eyang Jalak Mata Prakuta
  27. Eyang Warok Sur Nanggolo
  28. Empu Gandring
  29. Pangeran Diponegoro
  30. Eyang Jati Wulung
  31. Eyang Prabu Surya Negara
  32. Eyang Macan Lodaya
  33. Eyang Surapati
  34. Eyang Singa Kerta
  35. Ki Sadeng
  36. Ki Jamlih
  37. Eyang Aji Saka
  38. Eyang Bagaspati
  39. Eyang Aji Joyo Boyo

================================

Tsuma Ila Ruhi raja-Raja Sunda :
(ket : raja sunda tidak di pakai hanya referensi saja)

   1. Maha Raja Tarus Bawa
   2. Sanjaya Haris Darma
   3. Tamperan Barma Wijaya
   4. Rakeyan Banga
   5. Rakeyan Medang Prabu Hulung Kujang
   6. Prabu Giling Wesi
   7. Pucuk Bumi Darmeswara
   8. Prabu Gajah Kulon
   9. Rakeyan Wuwus
  10. Windu Sakti Prabu Dewageng
  11. Rakeyan Kemuning Gading Prabu Pucuk Wesi
  12. Rakeyan Jaya Giri Prabu Wanayasa
  13. Prabu Resi Atmaya Darma Hariwangsa
  14. Libur Kencana
  15. Prabu Mundung Gana Wirna
  16. Prabu Jaya Giri Rakeyan Wulung Gadung
  17. Prabu Braja Wisesa
  18. Prabu Dewa Sanghyang
  19. Prabu Sanghyang Ageng
  20. Prabu ketya Maharaja Srijaya Bupati
  21. Prabu Guru Darma Siksa
  22. Prabu Raga Suci
  23. Mahisa Cempaka

============================

Tsumma Ila Arwahi Jami`il Ahlil Kubur Minal Muslimin Wal Muslimat Wal Mu`minin Wal Mu`minat Wabil Khusus …(Nama Ahli Kubur Keluarga Kita) Minal Masyriq Wal Magrib

Annallaha yagfirulahum wayarhamuhum Wayuli darojatuhum Fil jannah wan Ayyu`ida alaina min barokatihim wa asrorihim wa Anwarihim Wa ulumihim Wanafatihim Fiddini Waddunya Wal Akhiroh


Pengasihan Nyimas Rambut Kasih


Jejak Nyai Rambut Kasih Majalengka
ama Nyai Rambut Kasih cukup dikenal masyarakat Tatar Sunda. Bahkan keberadaannya kerap dikaitkan dengan sejarah berdirinya Kabupaten Majalengka. Soal ini memang masih ada silang pendapat. Namun, beberapa petilasannya meyakinkan akan eksistensinya. Di tempat-tempat persinggahannya itu, Nyai Rambut Kasih kerap menampakkan diri sebagai sosok yang cantik rupawan. Siapa sebenarnya tokoh yang melegenda ini?
Sudah menjadi perbincangan umum bila sosok Nyai Rambut Kasih berkait erat dengan berdirinya Kabupaten Majalengka. Di kabupaten yang berbatasan dengan Indramayu, Ciamis, Sumedang dan Cirebon ini, beberapa petilasan Nyai Rambut Kasih masih ada dan terawat dengan baik. Yang paling apik dan terus menerus terjaga kondisinya adalah gedung pendopo Kabupaten Majalengka.
Gedung pendopo adalah kantor Bupati Majalengka saat ini. Dulu, gedung ini merupakan rumah kediaman Nyai Rambut Kasih. Di belakang gedung ini terdapat kamar Nyai Rambut Kasih dan seperangkat gamelan yang diperuntukkan khusus untuk menghibur sang Nyai. Kerap kali pegawai Pemkab Majalengka menyaksikan penampakkan seorang wanita berambut panjang terurai mengenakan gaun ala wanita bangsawan jaman dulu. Diyakini betul bila itulah sosok Nyai Rambut Kasih.
Selain gedung pendopo, patilasan Nyai Rambut Kasih yang kerap dikunjungi masyarakat, terletak di Kampung Parakan, Kelurahan Sindang Kasih, Majalengka. Di sini terdapat bangunan bercungkup, batu-batu tempat semadi dan sumur Cikahuripan yang airnya dipercaya bisa membawa keberkahan dalam hidup. Bahkan pada tanggal 7 Juni 1994, Bupati Majalengka H Adam Hidayat ketika itu, berkenan meresmikannya sebagai kawasan cagar budaya yang harus dilindungi.

Selain Sindang Kasih, tempat persinggahan Nyai Rambut Kasih lainnya terdapat di Dusun Banjaran Hilir, Kecamatan Banjaran, Majalengka. Lokasinya berada di tanah milik seorang juru kunci yang diamanahi secara turun-temurun. Masyarakat Dusun Banjaran Hilir dan sekitarnya, sampai sekarang masih mempercayai akan kehadiran sosok Nyai Rambut Kasih di tempat itu.
Bila ada warga yang hendak menggelar pesta pernikahan atau khitanan, sudah menjadi keharusan untuk terlebih dahulu melakukan ziarah dan berkirim doa kepada Nyai Rambut Kasih. Dan apabila di dalam pesta digelar pula hiburan Jaipongan, maka sinden harus melantunkan tembang Sunda kesukaan Nyai RAmbut Kasih seperti Kembang Beureum, Engko dan Salisih. Konon, bila sinden tidak menembangkan lagu itu, maka akan ada keluarga empunya hajat yang kesurupan.

Putri Bangsawan
Siapa sesungguhnya Nyai Rambut Kasih ini ? Riwayat Nyai Rambut Kasih berkaitan dengan keberadaan Raja Pajajaran yang tersohor, yakni Prabu Siliwangi. Bila ditelusuri, Prabu Siliwangi mempunyai isteri yang ketiga, yang bernama Ratu Munding Kalalean. Dari hasil perkawinan dengan isteri ketiga ini, Prabu Siliwangi dianugerahi tiga orang putra dan seorang putrid. Mereka adalah Walangsungsang, Rarasantang, Kiansantang dan Syeh Nurjati.
Putra keempat, yakni Syeh Nurjati, memperisteri ibu Ratu Siti Maningrat. Dari hasil perkawinan ini mereka dikaruniai dua orang putra dan seorang putri, yakni Dalem Rangga Wulan Jaya Hadikusumah, Permana Sakti Jaya Hadikusumah, dan Sri Ratu Purbaningsih. Pada tahun 1405 Masehi, Syeh Nurjati memanggil semua anaknya untuk menyampaikan tugas.
Tugas itu antara lain mereka harus menjadi orang yang berguna dan dikenang generasi mendatang karena kebaikannya. Karena itulah Syeh Nurjati segera memerintahkan ketiganya berangkat ke arah Barat sebelah Utara Gunung Ciremai. “Carilah oleh kalian pohon Maja. Kalau sudah ditemukan, kalian bertiga harus membuka daerah kekuasaan di sana,” titah Syeh Nurjati.
Usai menerima tugas itu, ketiganya langsung berangkat dengan membawa dua orang pengawal, yakni Pinangeran Putih dan Parung Jaya. Pada hari Senin, Jumadil Awal tahun 1405 M, mereka tiba di bagian Barat Gunung Ciremai. Dan tepat hari Jumat tanggal 1 bulan Rajab tahun 1405 M, sekitar jam 12 siang, pohon Maja sesuai yang sabda sang ayah, berhasil ditemukan oleh Dalem Rangga Wulan Jaya Kusumah. Namun yang ditemukan hanya dua pohon saja. Daerah tempat ditemukannya pohon maja itu saat ini adalah terminal Maja di Kecamatan Maja.
Di tempat ini, Dalem Rangga Wulan Jaya Hadikusumah menganjurkan kepada dua adiknya dan dua pengawalnya agar membangun dua padepokan. Usai membangun dua padepokan, Sri Ratu Purbaningsih minta ijin kepada kakaknya untuk pulang ke Cirebon. Akan tetapi Dalem Rangga tidak mengijinkan dengan alasan masih banyak pekerjaan yang harus dituntaskan. Kendati dilarang, Sri Ratu Purbaningsih tetap memaksa pergi ke Cirebon tanpa sepengetahuan kakaknya.
Karena tak mendapat ijin dari kakaknya, Sri Ratu jatuh di curugan (sekarang Cicurug). Merasa kehilangan sang adik, dua kakak beradik berusaha mencari. Sampai di Cicurug, sang adik tidak ada (langka). Berdasarkan fakta-fakta ini, diambilah kesimpulan bila kata Majalengka berasal dari pohon Maja yang ditemukan di daerah Maja, dan kata langka yang diambil dari jawaban Dalem Permana saat mencari adiknya Sri Ratu Purbaningsih.
Setelah sekian waktu pencarian, akhirnya Ratu Purbaningsih ditemukan. Mereka bertiga lantas membangun kawasan itu menjadi daerah pemukiman, sekaligus pemerintahan. Sampai beberapa waktu kemudian daerah itu berkembang pesat. Sang ayah, Syeh Nurjati amat berbangga atas keberhasilan ketiga anaknya. Selanjutnya, Sri Ratu Purbaningsih mendapat gelar Nya Ratu Rambut Kasih oleh ayahandanya.
Setelah sembilan bulan dalam proses pengembaraan, maka ditemukanlah sebuah kawasan yang kemudian diberinama Majalengka. Kawasan ini berkembang dan beranak pinak menjadi ramai. Syeh Nurjati lantas memberi gelar Ratu Purbaningsi dengan nama Nyai Ratu Rambut Kasih. Di lokasi bekas peninggalan Nyai Ratu, staf pendopo Kabupaten Majalengka sering melihat penampakan wujud Nyai Rambut Kasih.
Sembilan bulan lamanya, ketiga anak Syeh Nurjati dan kedua pengawalnya tinggal di Majalengka. Rabu wage 17 Rajab 1405 Masehi, proses pencarian daerah yang kemudian menjadi Majalengka itu tuntas. Ketiga anak Syeh Nurjati lalu bermusyawarah mengenai kepengurusan pengelolaan daerah Majalengka untuk dijadikan semacam sebuah pemerintahan. Hasil musyawarah itu menetapkan:
Ratu Purbaningsih menduduki jabatan sebagai Mahkamah Agung, Dalem Permana menduduki jabatan sebagai Jaksa Agung, Dalem Rangga sebagai Bupati, Pinangeran Putih sebagai Wedana, Surawijaya sebagai Kepala Keamanan, Surya Nanggeuy sebagai Kepala Staf dan Parung Jaya sebagai staf.
Sementara itu, Syeh Nurjati di Cirebon merasa resah tak ada kabar dari ketiga anaknya. Ia lantas memberi perintah kepada Pangeran Muhammad untuk mencari keberadaan sang anak yang tengah membuka daerah kekuasaan di arah barat sebelah Selatan Gunung Ciremai itu. Dalam waktu bersamaan, Dalem Rangga pun menuju Cirebon untuk menyampaikan kabar kepada sang ayah.
Singkat cerita, terbentuklah pemerintahan Majalengka yang kemudian diresmikan oleh Syeh Nurjati. Syeh Nurjati amat berbangga atas keberhasilan ketiga anaknya. Selanjutnya, Sri Ratu Purbaningsih mendapat gelar Nyai Ratu Rambut Kasih oleh sang ayah. Dalam perkembangannya, daerah ini membentang dari utara ke selatan berjarak kurang lebih 52 km, dari barat ke timur kira-kira 42 km dengan luas keseluruhan 120.424 Ha. Dan seterusnya kawasan ini beranak pinak hingga menjadi 23 kecamatan dan 327 desa/kelurahan.
Nyai Rambut Kasih

Pada 17 Rajab 1405 Masehi, didirikan sebuah banguan kecil dan sederhana. Di sekelilingnya berjejer taman dan pohon-pohon yang besar dan rindang. Bangunan itu terbuat dari kayu itu beratap daun rumbia. Mulanya tempat ini berfungsi sebagai sarana pertemuan para pembesar dan sekaligus sebagai tempat perisitirahatan Ratu Rambut Kasih.
Tempat yang ditemukan Nyai Ratu Rambut Kasih inilah yang kini kemudian menjadi Pusat Pemerintahan Kabuapten Majelengka. Bangunan yang dulu kecil dan sederhana, kini sudah jadi bangunan kantor yang megah. Di tempat ini pula berdiri kantor Sekwilda dan rumah dinas Bupati Majalengka. Taman dan bangunan itu setiap pergantian bupati selalu mengalami renovasi.
Di sudut antara sebelah timur dan selatan terdapat air mancur yang dilengkapi dengan patung ikan. Dulu itu merupakan tempat bermainnya Nyai Ratu Rambut kasih. Ada cerita menarik seputar tempat bermainnya Nyai Rambut Kasih ini. Dulu, pernah ada seorang Bupati Majalengka yang tak percaya akan keberadaan Nyai Ratu di gedung pendopo. Ia bahkan merubah dan menghilangkan taman yang dulu tempat bermainnya Nyai Rambut Kasih tanpa izin kepada “empunya” taman.
Lantas apa yang terjadi? Setelah tak lagi menjabat Bupati, ia langsung jatuh sakit berkepanjangan. Sampai akhirnya ia wafat. Konon, kematian itu disebabkan ulahnya merubah taman tempat bermain Nyai Rambut Kasih dimusnahkan tanpa meminta ijin terlebih dahulu.
Diantara bangunan megah perkantoran Pemkab Majalengka, ada satu banguan yang seolah-olah dijadikan kamar khusus. Kamar tersebut dikeramatkan masyarakat. Kamar itulah dulu kala Nyai Rambut Kasih melakukan pekerjaan sehari-hari. Para ajudan bupati dan pembantu rumah tangga bupati, kerap menemui hal-hal aneh di kamar itu. Misalnya ada kursi yang bergerak sendiri atau asbak yang semula berada di atas meja terangkat sendiri. Terkadang di ruangan kerja tercium semerbak bunga.
Salah seorang staf pendopo kabupaten pernah punya pengalaman bertemu dengan seorang wanita yang amat cantik. Pakaiannya mengesankan kalangan ningrat tempo dulu. Rambutnya panjang tergerai, dengan mahkota bertengger dikepala. Dikupingnya terselip bunga melati. Melihat wanita cantik yang “mencurigakan” itu, staf pendopo ini terkejut diselingi rasa takjub. Namun ketika diikuti, wanita itu sudah menghilang di belakang taman.
Dekat kamar keramat itu, disediakan pula seperangkat gamelan kesenian Sunda. Namun ini hanya symbol belaka, sebab Nyai Rambut Kasih dikenal sangat suka kesenian dan lagu-lagu Sunda, meski ia berasal dari Cirebon. Anehnya, pada saat-saat tertentu, orang-orang yang melintas kamar itu kerap mendengar suara gamelan. Padahal sebelumnya tak ada orang yang tengah memainkan gamelan itu.
Karena kesenangan Nyai Rambut Kasih ini, maka tak heran bila ada warga yang hendak menggelar pesta pernikahan atau khitanan dengan hiburan Jaipongan, maka terlebih dahulu sinden harus melantunkan tembang Sunda kesukaan Nyai Rambut Kasih yakni Kembang Beureum, Engko dan Salisih. Bila itu tidak dilakukan, konon acara pesta tak akan berlangsung sukses. ***

Bagi yang ingin mengetahui lebih lengkap tentang Ajian Pengasihan Nyimas Rambut Kinasih dapat hubungi kontak person kami, karena memang tidak untuk d publikasikan secara umum, baik bentuk maupun sistem layanannya.



Amulet Gendarwa

Mahar IDR. 1.999.000,-

Ini adalah salah satu jenis spirit yang populer di masyarakat.
Fungsi :
# Proteksi gedung dan tempat usaha
# Penangkal ilmu hitam
# Jimat Judi
# Melancarkan usaha yang berada di "grey area"
# dan lain sebagainya
Mahar IDR. 1.999.000,-

Istilah genderuwa yang sebenarnya diduga berasal dari bahasa Kawi gandharwa yang berakar dari bahasa Sanskerta gandharva. Gandharwa dalam kepercayaan Hindu dan Buddha (yang merupakan kepercayaan dominan di zaman kerajaan Hindu Buddha di nusantara) digambarkan sebagai makhluk berwujud manusia berjenis kelamin pria yang tinggal di kahyangan. Mitos genderuwa sebagai makhluk astral sendiri diduga berakar dari mitos kuno Persia gandarewa. Dalam mitos Persia, gandarewa adalah siluman air Persia yang terus-menerus mencoba untuk memakan hal-hal baik yang tercipta dalam mitos penciptaan Persia dan akhirnya akan dikalahkan oleh pahlawan Keresaspa.

Genderuwa dipercaya dapat berkomunikasi dan melakukan kontak langsung dengan manusia. Berbagai legenda menyebutkan bahwa genderuwa dapat mengubah penampakan dirinya mengikuti wujud fisik seorang manusia untuk menggoda sesama manusia. Genderuwa dipercaya sebagai sosok makhluk yang iseng dan cabul, karena kegemarannya menggoda manusia terutama kaum perempuan dan anak-anak. Genderuwa kadang senang menepuk pantat perempuan, mengelus tubuh perempuan ketika sedang tidur, bahkan sampai memindahkan pakaian dalam perempuan ke orang lain. Kadang genderuwa muncul dalam wujud makhluk kecil berbulu yang bisa tumbuh membesar dalam sekejap, genderuwa juga gemar melempari rumah orang dengan batu kerikil di malam hari. Salah satu kegemaran genderuwa yang paling utama adalah menggoda istri-istri kesepian yang ditinggal suami atau para janda, bahkan kadang genderuwa bisa sampai melakukan hubungan seksual dengan mereka. Dipercaya bahwa benih daripada genderuwa dapat menyebabkan seorang wanita menjadi hamil dan memiliki keturunan dari genderuwa. Menurut legenda, genderuwa memiliki kemampuan gendam untuk menarik wanita agar mau bersetubuh dengannya. Kemampuan hubungan seks genderuwa juga diyakini amat luar biasa, sehingga wanita-wanita korban pencabulannya seringkali merasakan puas dan nikmat yang luar biasa apabila berhubungan badan dengan genderuwa. Namun biasanya wanita korban yang disetubuhi oleh genderuwa tidak akan sadar sedang bersetubuh dengan genderuwo karena genderuwo akan menyamar sebagai suami atau kekasih korban dalam melakukan hubungan seks. Disebutkan pula kalau genderuwa memiliki libido dan gairah seksual yang besar dan jauh di atas manusia, sehingga ia amat mudah terangsang melihat kemolekan perempuan dan membuatnya menjadi makhluk yang senang menggoda perempuan. Ada legenda menyatakan genderuwa kadang senang bersemayam di dalam rahim perempuan. Perempuan yang rahimnya disemayami oleh genderuwa akan memiliki gairah seks yang tinggi dan tak mampu menahan gairahnya. Si perempuan akan senang melakukan hubungan intim. Apabila pasangan si perempuan tak mampu mengimbangi gairahnya, maka si perempuan takkan segan mencari pasangan lain. Hal ini terjadi karena gairah si wanita dikendalikan oleh genderuwa, apabila si wanita melakukan hubungan intim, maka si genderuwa yang bersemayam di rahimnya juga akan merasakan nikmat dari hubungan intim yang dilakukan wanita tersebut. Dalam kepercayaan Jawa, tidak semua genderuwa bersifat jahat, ada pula genderuwa yang bersifat baik. Genderuwa yang bersifat baik ini dipercaya biasanya menampakkan wujudnya sebagai seorang kakek tua berjubah putih yang kelihatan amat berwibawa. Genderuwa yang baik tidak bersifat cabul seperti saudara sebangsanya yang bersifat jahat, genderuwa yang baik seringkali membantu manusia seperti menjaga tempat gaib atau rumah dari orang yang berniat tidak baik, bahkan perampok. Pernah juga terdengar bahwa genderuwa yang bersifat baik kadang-kadang membantu menyunat anak-anak dari keluarga tidak mampu yang saleh beribadah.

Asal-usul genderuwa dipercaya berasal dari arwah orang yang meninggal secara tidak sempurna, bisa akibat bunuh diri, penguburan yang tidak sempurna ataupun kecelakaan sehingga arwah orang tersebut merasa penasaran dan belum mau menerima kematiannya. Genderuwa tidak dapat dilihat oleh orang biasa tapi pada saat tertentu dia dapat menampakkan dirinya bila merasa terganggu. Dipercaya bahwa tidak semua genderuwa jahat, karena ada pula yang baik dan sikap mereka tergantung bagaimana manusia bersikap, apakah mau berteman atau bermusuhan dengan genderuwa tersebut.

Banyak kalangan mempercayai salah satu cara memanggil genderuwa adalah dengan membakar sate gagak. Diyakini, burung gagak adalah makanan kesukaan sekaligus binatang peliharaan genderuwa, dalam hal ini seperti manusia yang memelihara ayam. Untuk melakukan ritual ini, subyek yang ingin bertemu dengan genderuwa diyakini harus mengikuti tata cara khusus untuk membuat sate gagak. Tata cara tersebut umumnya digambarkan sebagai berikut: setelah berhasil menangkap burung gagak, burung gagak tersebut disembelih dengan pisau yang sangat tajam. Alasannya, ketajaman mata pisau akan memengaruhi lancar tidaknya darah yang mengalir keluar dari bekas luka yang ditimbulkan; berikutnya adalah mencabuti bulu-bulu hitam gagak yang kasar sehingga benar-benar bersih. Selanjutnya, daging yang sudah bersih ditelikung seperti halnya kalau membuat ingkung ayam. Baru kemudian, bisa dibakar di atas perapian. Hal terpenting dari ritual ini dipercaya adalah pengucapan rapalan mantra khusus agar genderuwa selain mencium bau makanannya juga dapat mendengar panggilan. Mantra pemanggil genderuwa diyakini hanya dimiliki segelintir orang saja dan tidak sembarang diberitahukan akan. Sifat kerahasiaan ini telah banyak digunakan untuk penipuan demi mendapat keuntungan. Tempat yang diyakini paling tepat untuk melakukan ritual pemanggilan ini adalah tempat yang terbuka, agar bau burung gagak yang dibakar menyebar ke segala arah dibawa oleh angin dan bisa mengundang genderuwa mendatangi tempat tersebut.

Ritual mengundang genderuwa yang lengkap dengan segala sejajinya banyak dilakukan orang, terutama yang berkepercayaan tradisional di pulau Jawa. Hal ini berkaitan dengan maraknya judi togel yang dahulu dikenal dengan istilah "nomor buntut" atau "nomor jitu". Para praktisi tersebut meyakini bahwa dengan mengundang genderuwa, keinginan untuk mendapat nomor yang beruntung bisa terpenuhi dan dengan berbekal sedikit keberanian, keuntungan besar bakal gampang mereka peroleh. Hal unik yang terjadi dalam ritual pemanggilan genderuwa hingga permintaan untuk menyebutkan "nomor jitu" adalah dilakukannya tawar menawar seperti layaknya jual beli pedagang di pasar. Diyakini bahwa setelah genderuwa keluar dari sarang mereka setelah mendengar rapalan mantra berikut bau daging gosong gagak terpanggang, praktisi harus secepatnya meminta apa yang mereka inginkan sebelum genderuwa mencuri atau memakan umpan sate burung gagak sebelum mengucapkan permintaan. Sebab, jika genderuwa telah kenyang akan segera menghilang pergi tanpa mau memberikan jawaban yang diinginkan pemanggilnya.

Rujukan : Suyono, R.P. 2007. "Dunia Mistik Orang Jawa: Roh, Ritual, Benda Magis". Penerbit LKiS. ISBN: 979-97853-6-7. ISBN 13: 978-979-97853-6-7





Kuyang Talisman


Legenda Kuyang adalah sebuah legenda di wilayah Kalimantan. Sebuah cerita kuno dari ilmu hitam dan sebuah minyak yang bernama minyak kuyang. Bagaimanapun inilah salah satu keragaman budaya dan religi di Indonesia yang terdiri dari banyak suku dan banyak budaya. Bukan hendak menceritakan tentang hal yang dianggap tabu ataupun syirik, hanya menambah pengetahuan kita dan anda saja tentang kekayaan bangsa Indonesia dan kearifan lokalnya.
Sebuah misteri kuno tentang minyak kuyang dan ilmu hitam di Kalimantan. Minyak Kuyang atau minyak kawiyang adalah salah satu bentuk pesugihan ilmu hitam di Kalimantan yang mempunyai sejarah panjang mengiringi peradaban suku - suku di tanah Kalimantan. Minyak ini masih banyak diburu orang untuk berbagai keperluan. Karena termasuk ilmu hitam, minyak ini hanya beredar dikalangan tertentu saja.
Di tanah Borneo, minyak Kuyang atau kawiyang sangat terkenal, sampai - sampai banyak orang yang mencari benda langka ini. Selain sebagai pesugihan, minyak kuyang ini juga ditengarai dapat membuat pemiliknya awet muda dan beberapa khasiat keguanaan lainnya. Minyak Kawiyang memiliki nama berbeda disetiap wilayah Kalimantan, ada yang menyebutnya minyak kuyang, ada juga yang menamainya sebagai minyak Sumbulik.
Hingga saat ini, asal minyak kuyang tidak diketahui asalnya, karena tiap wilayah di Kalimantan memiliki “produksi” sendiri. Yang terkenal adalah “produksi” dari pegunungan Kinabalu ( pedalaman Kalimantan Utara, Malaysia Timur ), walaupun terdapat juga di banyak wilayah Kalimantan Timur.
Ada cerita yang melatar belakangi asal muasal minyak kuyang ini, ketika jaman dahulu pernah hidup seorang janda cantik dengan empat orang saudaranya, dengan nama Camariah, Dandaniah, Tambuniah dan Uraniah. Kecantikan paras wanita ini semakin lama semakin bertambah cantik, namun tidak ada satupun para lelaki yang langgeng membina rumahtangga dengan mereka. Karena setiap kali dinikahi, tak berapa lama pasti akan bercerai.
Ketika hendak meninggal dunia, datanglah 99 lelaki yang pernah menjadi suami mereka. Para suami tersebut menangis dan merasa bersalah karena telah bercerai dan meninggalkannya. Ketika suasana sedih tersebut, ada suara gaib yang membisikkan bahwa wanita yang akan meninggal tersebut memiliki “cupu” alias guci kecil yang berisi minyak untuk dibagi - bagikan kepada 99 orang lelaki tersebut untuk “dipelihara” dan sebagai kenang - kenangan.
Suara gaib tersebut membisikkan juga bahwa minyak dalam guci tersebut memiliki khasiat. Setelah itu, 99 lelaki tersebut membawa minyak dalam guci kecil tersebut ke kampung mereka masing - masing dan akhirnya tersebar kemana - mana hingga kini. Minyak dalam cupu tersebut kemudian oleh penduduk dinamakan Minyak Kawiyang, Minyak Sumbulik atau Minyak Kunyang. Minyak Kuyang tersebut memiliki lima macam warna dan berbeda juga khasiatnya. Minyak Kuyang pertama berwarna Hitam, khasiatnya untuk ilmu kebal, tahan terhadap tebasan benda tajam atau tertembak peluru musuh. Khasiat atau apuah lainnya, adalah pemiliknya dapat menghilang dengan cepat dan tanpa jejak.
Minyak Kuyang kedua berwarna merah, khasiat yang dimilikinya adalah untuk ilmu meringankan tubuh, dapat berlari cepat secepat kilat, dan dapat memanggil dan memerintahkan para jin untuk mengikuti perintah yang diberikan si empunya minyak kuyang merah ini. Minyak Kuyang ketiga berwarna Hijau, dengan khasiat dapat membuat dan mengirimkan ilmu santet, teluh, atau parangmaya kepada orang lain yang dikehendaki.
Minyak berwarna hijau ini juga dapat dipakai sebagai minyak untuk awet muda. Caranya, minyak tersebut dipoleskan di leher, kemudian leher yang telah dioles minyak kuyang ini akan terlepas dari raga pemiliknya dan terbang mencari korban untuk dihisap darahnya. Biasanya korban yang dicari adalah wanita yang akan melahirkan. Karena darah yang keluar dari proses persalinan akan mengeluarkan darah yang banyak. Kebanyakan yang belajar ilmu sesat ini adalah para wanita, yang pada siang hari, selalu melilitkan selendang atau penutup kepala pada leher mereka agar bekas olehan minyak kuyang ini tidak terlihat oleh orang lain.
Dan tanda - tanda wanita dengan melilitkan selendang atau penutup kepala pada leher mereka ini masih banyak ditemukan di desa - desa di Kaltim. Orang yang memiliki ilmu Kuyang ini sangat takut dengan bau bawang merah atau bawang putih. Jika ada orang yang dicurigai memiliki ilmu kuyang ini, kupas saja bawang sebanyak - banyaknya, kemudian kulitnya dibakar. Dijamin sang pemilik ilmu hitam ini akan memohon untuk tidak mengupas dan membakar kulit bawang lagi karena air mata mereka akan bertetesan.
Jika ingin mengirimkan santet atau teluh dari jarak jauh, minyak kuyang hijau ini cukup dioleskan pada jarum, paku atau pecahan kaca, lalu diperintahkan untuk menyerang orang yang diinginkan. Jarum, paku atau pecahan kaca tersebut akan secara gaib masuk ke dalam urat nadi dan pembuluh darah orang yang akan diserang. Minyak Kuyang selanjutnya berwarna Kuning, khsiatnya untuk menundukkan hati para perempuan supaya dapat jatuh cinta dan mengikuti keinginan si pemilik minyak kuyang ini.
Caranya cukup dengan mengoleskan ke ujung jari, kemudian digosok-gosokkan ke telapak tangan, untuk selanjutnya dikenakan kepada wanita yang dimaksud. Minyak Kuyang kelima berwarna Putih, khasiatnya sebagai pelarisan alias sebagai saranan untuk mendatangkan uang secara gaib. Caranya, uang yang hendak dibelanjakan terlebih dahulu dioleskan minyak tersebut. Ketika sudah dibelanjakan, secara gaib uang tersebut akan kembali lagi kepada pemiliknya. Agar mendapatkan uang yang banyak, biasanya uang yang telah dioleskan uang tersebut dibelanjakan untuk membeli emas. Uangnya kembali dan emasnya dapat dijual kembali.
Semua jenis minyak Kuyang tersebut dijaga oleh jin masing-masing. Konon, minyak kuyang berwarna hitam dijaga oleh jelmaan jin wanita janda. Sementara, minyak - minyak lainnya dijaga oleh jin jelmaan saudara wanita janda yang masing - masing bernama Camariah, Dandaniah, Tambuniah, dan Uraniah tersebut. Selain itu, setiap waktu tertentu, biasanya setiap tahun, minyak kuyang tersebut harus diberi “makan” berupa sesaji sesuai fungsinya masing - masing. Minyak kuyang berwarna hitam tiap tahun harus makan darah ayam hitam atau cemeni dan nasi ketan.
Minyak Kuyang berwarna merah dan hijau selalu menginginkan darah yang berasal dari jari manis manusia dan air tebu merah. Kalau minyak kuyang berwarna putih dan yang berwarna kuning setiap waktunya akan meminta serbuk emas. Meletakkan minyak kuyang ini pun tidak sembarangan, karena harus diletakkan dalam ruangan yang tidak terdapat cermin atau kaca dan harus ada lubang besar terbuka. Minyak kuyang biasanya diempatkan dalam sebuah guci kecil yang dikenal dengan nama cupu. Cupu inipun bukan sembarang cupu, karena harus cupu yang “retak seribu” alias cupu yang telah berusia puluhan tahun.



Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang Minyak Kuyang, Kuyang Amulet, dan Talisman Kuyang bisa hubungi kontak person kami.



Nephillim, Fallen Angel

Kamis, 27 September 2012

Gumanthong Ajahn Nikorn (bucha)



Mahar : IDR.1.888.000,-




Alp, Sang Pemangsa Perawan

Trauco and La Fiura

Mahluk ini berasal dari Chiloé, sebuah pulau di Chile bagian selatan. Mahluk ini punya kekuatan dengan tatapan mata untuk melumpuhkan para wanita sebelum berhubungan seks dengan mereka. Mahluk ini digambarkan bertampang jelek dan berbentuk seperti goblin dengan memakai penutup kepala dan jubah. Mahluk ini berkomunikasi dengan berdengus. Beberapa laporan mengatakan, mahluk ini juga tidak perlu berhubungan langsung dengan korbannya, tapi cukup dengan tatapan matanya bisa membuat para korbannya hamil.


.


/

Mahar IDR . 999.000,-


SUCCUBUS

Succubus adalah sesosok iblis betina yang mendatangi pria dalam mimpi dengan wujud wanita untuk menggoda pria melakukan hubungan seksual. Mereka mengambil energi kehidupan dari laki-laki untuk bertahan hidup, biasanya sampai lelaki tersebut mencapai titik kelelahannya atau bahkan sampai mati. Succubus digambarkan berupa sesosok wanita cantik yang bersayap dan sangat sensual. Succubus dapat berwujud sesuai dengan apa yang ada di pikiran anda, lalu menjadi sosok yang berlipat ganda cantiknya dari apa yang anda pikirkan (cantiknya unik/unearthly beauty). Biasanya Succubus menguasai pria melalui mimpi, atau bahkan dengan ingatan tentang kecantikannya yang tidak hilang-hilang sehingga membuat pria jadi linglung. Succubus juga dianggap sebagai penyebab mimpi basah (erotic dream) dan kelumpuhan tidur (sleep paralysis). Succubus memiliki lawan jenis, yaitu Incubus(jantan). Perkimpoian antara manusia laki-laki dengan Succubus, atau Incubus dengan manusia perempuan, akan menghasilkan anak setengah manusia, yang disebut Cambion. Dan kelak begitu bayinya lahir, bayi tersebut tidak memiliki denyut dan tidak bernafas. Setelah berusia 7 tahun, baru menjadi normal dan menarik, serta memiliki tingkat kecerdasan yang tinggi. Penyihir Merlin dalam legenda Arthurian diyakini adalah Cambion hasil hubungan antara Incubus dan manusia. Namun, kemampuan iblis untuk bereproduksi mengalami kontroversi. Menurut Heinrich Kramer dalam Malleus Maleficarum, untuk melahirkan seorang anak dibutuhkan tubuh yang hidup, namun setan tidak bisa memberikan kehidupan dengan tubuh mereka. Sebab kehidupan secara resmi berlangsung hanya dari jiwa, dan tindakan regenerasi adalah tindakan dari organ-organ fisik makhluk hidup. Karena ketidakmampuan untuk menciptakan atau memelihara kehidupan, metode penciptaan Cambion melalui proses yang panjang . Yaitu, Succubus mengumpulkan sampel cairan semen dan sel sperma dari pria yang kemudian akan diberikan kepada Incubus dan digunakan Incubus untuk menghamili wanita. Tentang mengapa anak yang lahir berbeda dengan anak normal tidak dibahas dalam Malleus Maleficarum. Menurut saya, secara logika memang mereka tidak bisa melakukan menghasilkan keturunan dengan manusia, karena dalam biologi, reseptor sel sperma manusia hanya bisa mengenali sel telur(ovum) manusia juga. Namun demikian, mungkin juga bisa. Karena namanya iblis, apa yang tidak bisa dilakukan? Hanya saja masih tidak ada penelitian yang dapat membongkar misteri yang berhubungan dengan dunia lain, sehingga segala sesuatu tidak dapat dibuktikan secara pasti. Tapi, sekali lagi, di dunia ini tidak ada hal yang mustahil...!!


Mahar IDR. 777.000
Belum termasuk vessel





Peri Curug Tujuh Bidadari


Di Kabupaten Semarang, terdapat air terjun yang indah menawan, Curug 7 Bidadari namanya. Kecantikan air terjun akan membuat angan Anda melayang menjadi Jaka Tarub yang melihat para bidadari mandi!

Curug Tujuh Bidadari terletak di Desa Keseneng, Kecamatan Sumowono, Kabupaten Semarang. Posisinya hanya 3 km dari barak TNI AD Desa Bantir.

Dari situs resmi Dispora Budpar Kab Semarang, wisata-ungaran.com yang dikunjungi detikTravel, Jumat (2/3/2012), rupanya ada asal muasal kenapa air terjun ini dinamai Curug Tujuh Bidadari. Kawasan ini memiliki 3 tingkat dengan 7 air terjun yang cantik. Itulah mengapa dinamai Curug Tujuh Bidadari.

Namun, warga setempat punya legendanya sendiri. Menurut mereka, Curug Tujuh Bidadari dinamai demikian karena pada zaman dahulu kala, memang ada tujuh bidadari yang turun dari Kahyangan untuk mandi di tempat ini. Mirip kisah Jaka Tarub.

Terlepas dari kisah itu, suasana di sekitar air terjun ini sungguh menyegarkan. Nikmatilah suara air dari puncak setinggi 10 meter yang jatuh berundak-undak ke dua tingkat di bawahnya.

Airnya begitu jernih dan segar. Kawasan ini juga diteduhkan dengan adanya pepohonan dan pemandangan persawahan.

Di tepi air terjun juga terdapat sumur sedalam 1,5 meter. Sumur ini dipercaya bisa membuat awet muda dan enteng jodoh.

Selain itu, terdapat pula sebuah makam yang dikeramatkan di sekitar wilayah air terjun, yaitu makam Kyai Mandhung. Dia adalah pengikut setia Pangeran Diponegoro yang menjadi tetua di Desa Keseneng, semasa hidupnya.

Berwisata ke Curug 7 Bidadari bisa menjadi alternatif liburan akhir pekan Anda. Buktikan sendiri kecantikan para "bidadari" ini.

Sumber : http://travel.detik.com/read/2012/03/02/164914/1856681/1025/berkhayal-jadi-jaka-tarub-di-curug-7-bidadari




Spirit berwujud Fairy (Peri) ini memiliki fungsi yang berkaitan dengan kemampuannya dalam menarik Aura Pengasihan yang sangat kuat. Orang yang memiliki Spirit ini akan memiliki aura pengasihan yang sangat kuat sehingga akan terlihat menarik  dan disukai oleh orang-orang disekitarnya.

Selain itu, Spirit ini memiliki kemampuan yang baik dalam menarik Aura Kerejekian dan Aura Keberuntungan, sehingga akan membuat pemiliknya dimudahkan dalam mendapatkan kerejekian dan sering mendapatkan keberuntungan
.

Peri ini adalah hasil dari ritual khusus


Fungsi Kerejekian



Semua di antara kita pasti akan sependapat jika saya mengatakan bahwa kita semua mempunyai keinginan yang sama dalam hidup kita ini yaitu ingin mencapai keberhasilan / sukses yang setinggi - tingginya dan selalu beruntung, berlimpah rejeki.

Setiap orang memiliki paradigma yang berbeda tentang arti sebuah kesuksesan karena pada dasarnya kesuksesan dapat menjadi milik kita semua hanya saja kita sering tidak tahu bagaimana cara meraihnya.

Kesuksesan adalah derajat keberhasilan seseorang dalam pemenuhan subyektif terhadap kebutuhan hidupnya ( material maupun spiritual, baik secara kuantitas maupun kualitas ).

Mengejar kesuksesan hidup (secara keseluruhan) memang merupakan idaman bagi setiap orang. Yang menjadi permasalahan, adalah bahwa kesuksesan itu kerap kali terasa sebagai sesuatu hal yang tidak mudah atau bahkan sangat sukar sekali untuk di capai bagi kebanyakan orang. Dan pada skala yang lebih extreme bahkan dapat terasa sebagai hal yang tidak mungkin dapat di capai oleh sekelompok orang tertentu.

Kesuksesan Hakiki dapat di peroleh jika kita adalah pemilik pribadi sukses, yaitu pribadi yang selalu tenang, terencana, terampil, tertib, tekun, tegar dan tawadhu ( rendah hati ). Selain itu, kita juga harus mempunyai kredibilitas yang tinggi.

Di percaya karena kejujuran kita, kecakapan kita, dan kemampuan kita untuk selalu mengembangkan diri Dunia - Akhirat.

Keyakinan yang kuat akan melengkapi diri kita menjadi pribadi yang sukses sekaligus kaya - raya, menjadikan diri kita sebagai orang yang rendah hati, hamba Allah yang di pastikan akan membawa manfaat sebesar - besarnya bagi umat dan peradaban.

Kita mengetahui bahwa berdasarkan ayat di bawah ini, tidak ada seorangpun yang bisa menghalangi NYA memberi bahaya ataupun kebaikan / kesuksesan / rejeki.

Semua produk kami di upayakan semaksimal mungkin untuk menjadi booster penguat dan galah panjang agar lebih mudah mencapai hal-hal yang dimaksud di atas, tanpa ada maksud mengingkari kemulyaan Sang Raja Kaya dalam memberikan semua itu pada kita.

Hendaknya produk-produk kami ini senantiasa digunakan dalam kebijaksanaan dalam peng-aplikasi-annya. Terima kasih atas kepercayaan Anda menggunakan produk kami.


.









 

Copyright Bhumi Wali Tjaruban © 2013 | Web Development by Jasa Buat Blog Murah - Jasa Pembuatan Blog - Jasa Buat Blog Toko Online